bucks juara

Tidak ada yang terburu-buru mengeluarkan nama-nama besar dari panggung. LeBron James, Kevin Durant, Stephen Curry, James Harden, Russell Westbrook, Kawhi Leonard, Anthony Davis, Damian Lillard dan setengah lusin lainnya masih berkuasa sebagai pahlawan super NBA, atraksi tenda, dan pemain dom

Tetapi untuk liga dengan fokus internasional yang terus berkembang, sebagai kumpulan atribut fisik dan keterampilan yang menjalankan keseluruhan dari point guard hingga penghukum area terbatas, sebagai seseorang yang permainannya luar biasa dan sangat berhubungan – siapa di antara kita yang tidak pikir kita masih bisa meningkatkan di garis lemparan bebas?

Dia bermain dengan pantulan dan sifat ingin tahu yang ingin tahu yang tampaknya membawa penggemar bersama kepemilikan dengan kepemilikan. Selain dari beberapa momen “mug jahat” yang disengaja setelah throwdown atau blok, dia lebih cenderung tersenyum daripada cemberut. Antetokounmpo membuat orang-orang media veteran yang cerdas dengan ketenangan dan keceriaannya di podium selama Final ini, dan dia menawarkan beberapa perspektif gambaran besar – seperti egonya yang menarik , harga diri, dan analisis diri yang rendah hati – dengan lebih banyak kebijaksanaan daripada orang-orang dua kali usianya.

Di liga yang terkenal dengan superstar yang tidak bahagia dan lebih hijau, Antetokounmpo bangkit kembali segera setelah ia memiliki kesempatan pada bulan Desember. Dia memanjakan kesenangan para spekulan dan mereka yang menginginkan talenta terbaik di pasar yang paling gemerlap. Orang Yunani Freak masuk dan tinggal dengan waralaba yang kebanyakan biasa-biasa saja di kota yang tidak menarik.

Dan dia mencapai impiannya dan Bucks tentang kejuaraan sebelum mendapatkan sepeser pun dari perpanjangan kontrak $ 228 juta itu, membayar kembali tim di muka.

Antetokounmpo juga bukan penipu yang ramah. Dia sampai ke ketiaknya yang tinggi dalam beberapa masalah sosial yang beriak melalui NBA dan budaya, termasuk boikot Bucks dari permainan playoff di gelembung Orlando. Dia berbicara secara terbuka Selasa malam tentang tantangan COVID-19, terutama dampaknya terhadap Milwaukee di babak playoff 2020.

bucks juara

Tapi lebar sayapnya yang 7 kaki 3 itu tampaknya merangkul semua orang. Anak-anak, orang dewasa, penggemar, lawan, sesama All-Stars, karyawan arena – yah, semua orang setidaknya sejak pertemuannya dengan mantan Bull Mike Dunleavy di playoff 2015. Ketangguhan bukanlah sesuatu untuk dikejar dan ditambahkan ke mereknya – dia tidak perlu setetes lagi setelah tumbuh miskin di Athena menjajakan pernak-pernik di jalan-jalan di sana kepada turis untuk membantu keluarganya dengan uang tunai.

NBA diunggulkan dengan sekelompok bintang muda yang cakap – Jayson Tatum dari Boston, Luka Doncic dari Dallas, Trae Young dari Atlanta, Joel Embiid dari Philadelphia, Donovan Mitchell dari Utah, Devin Booker dari Phoenix, mungkin LaMelo Ball dari Charlotte dan Anthony Edwards dari Minnesota – untuk meneruskannya . Tapi tidak ada yang harus berada di depan lebih dari Antetokounmpo, membawa beberapa bendera, memukau banyak konstituen.

Belum lama ini – tepatnya 2014, – pemilik Bucks sebelumnya, Herb Kohl, menjadikannya syarat penjualan waralaba kepada Marc Lasry, Wes Edens, dan mitra lainnya saat ini agar Bucks disimpan di Milwaukee. Ada pembicaraan selama bertahun-tahun, terus-menerus, tentang tim yang dijual dan dipindahkan ke betberry. Kohl sendiri telah masuk pada 1980-an untuk mengamankan waralaba itu, ketika pemilik Jim Fitzgerald telah meletakkannya di atas roda untuk menarik pembeli.

Maju cepat hingga sekarang, melalui kemunculan Antetokounmpo sebagai Kia Most Valuable Player dua kali dengan siapa rekan satu timnya suka bermain dan panggung global yang menunjukkan organisasi, arena yang mempesona, dan basis penggemar fanatiknya dalam semua kemuliaan mereka. Jangankan LA atau NY, jika kota di depan “Bucks” membaca Miami, Atlanta, Philadelphia atau bahkan Chicago, pemain di seluruh liga mungkin memiliki kelompok ini di daftar tempat yang diinginkan untuk bermain.

Baca Juga : 5 Prediksi Dini Untuk Musim NBA 2021.

Posted in Berita

3 Pemain NBA Terbaik Sepanjang Masa

Kami telah mencapai lima pemain NBA terbaik sepanjang masa. Kelas elit legenda NBA ini telah melampaui permainan bola basket di luar parket. Pemeringkatan ini dibuat oleh sbobetcasino, sebagai kolektif, tidak hanya mengukur prestasi dan pencapaian di lapangan, tetapi untuk apa yang mereka lakukan di luar lapangan.

Atlet profesional bisa sangat berpengaruh, dan para pemain yang akan disebutkan namanya ini adalah beberapa tokoh paling berpengaruh untuk bola basket, politik, keadilan sosial, amal, dan banyak lagi penyebab lain yang lebih besar dari bola basket. Semua itu, dan mereka masih punya waktu untuk mendominasi olah raga mereka.

3. LeBron James

Pencapaian Karir: 4x NBA Champion (2012, 2013, 2016, 2020), 4x NBA Finals MVP (2012, 2013, 2016, 2020), 4x NBA MVP (2009, 2010, 2012, 2013), 16x All-Star, 3x All -Star Game MVP (2006, 2008, 2018), 13x All-NBA First Team, 2x All-NBA Second Team, 5x All-Defensive First Team, Rookie of the Year (2004), NBA Scoring Champion (2008), NBA Assist Leader (2020)

LeBron James

Letakkan garpu rumput itu dan biarkan aku menjelaskannya sendiri. Topik yang telah lama diperdebatkan tentang siapa KAMBING NBA sering kali bermuara pada dua kandidat: LeBron James dan Michael Jordan. Namun, dengan LeBron masuk di nomor tiga, itu membuat kandidat pihak ketiga disebutkan nanti. Meskipun demikian, era bola basket LeBron sangat berbeda dengan era Jordan. Bakat di sekitar liga, gaya permainan, hubungan dengan pemain di dalam dan di luar lapangan, dan budaya keseluruhan berubah 180 derajat sepenuhnya sejak tahun 80-an dan 90-an.

2. Kareem Abdul-Jabbar

Prestasi Karir: 6x NBA Champion (1971, 1980, 1982, 1985, 1987, 1988), 2x Finals MVP (1971, 1985), 6x NBA MVP (1971, 1972, 1974, 1976, 1977, 1980), 19x All-Star , 10x Tim Utama Semua-NBA, 5x Tim Kedua Semua-NBA, 5x Tim Pertama Semua-Pertahanan, 6x Tim Kedua Semua-Pertahanan, Rookie of the Year (1970), 2x Juara Pencetak Skor NBA (1971, 1972), Juara Rebound NBA (1976), 4x NBA Block Champion (1975, 1976, 1979, 1980), 3x NCAA Champion (1967-1969), 3x NCAA Final Four Most Outstanding Player (1967-1969), 3x NCAA National Player of the Year (1967- 1969), Ke-1 Sepanjang Waktu dalam Poin Karir (38.387), Ke-3 Sepanjang Waktu dalam Rebound Karir (17.440), ke-3 Sepanjang Waktu dalam Blok Karier (3.189)

Kata “kebesaran” memiliki definisi yang bervariasi bagi penggemar NBA. Tetapi jika seseorang harus melihat pada individu yang benar-benar mewujudkan kebesaran di level tertinggi, baik sebagai pemain NBA maupun sebagai manusia di planet ini, itu adalah Kareem Abdul-Jabbar . Baik di perguruan tinggi dan NBA, Abdul-Jabbar menang di setiap level bola basket dan unggul dalam keahliannya. Dia tidak hanya membantu membawa sorotan ke NBA sebelum Showtime Lakers, tetapi dia juga hanya memainkan peran utama dalam aktivisme sosial sebagai salah satu tokoh paling berpengaruh. Kecerdasannya di lapangan dan di panggung membuatnya menjadi salah satu individu paling istimewa untuk datang dan pergi di NBA, juga menjadikannya salah satu pemain NBA terbaik sepanjang masa.

1. Michael Jordan

Pencapaian Karir: 6x NBA Champion (1991-1993, 1996-1998), 6x NBA Finals MVP (1991-1993, 1996-1998), 5x NBA MVP (1988, 1991, 1992, 1996, 1998), 14x NBA All-Star , 3x All-Star Game MVP (1988, 1996, 1998), 10x All-NBA First Team, All-NBA Second Team, Defensive Player of the Year (1988), 9x All-Defensive First Team, Rookie of the Year (1985 ), 10x NBA Scoring Champion (1987-1993, 1996-1998), 3x NBA Steals Champion (1988, 1990, 1993), 5th All-Time in Career Points (32.292), 3rd All-Time in Career Steals (2.514)

Inilah dia sang G.O.A.T (Greatest Of All Time). Pemain NBA terbaik sepanjang masa. Michael Jordan dominan dalam segala hal. Begitu hebatnya sehingga tim telah merancang serangan mereka di sekitarnya, lawan waralaba yang dia tidak pernah mainkan untuk memensiunkan nomornya, dan dia pensiun selama masa jayanya karena dia sudah mencapai semua yang dia inginkan. Jika Anda ingin membaca lebih lanjut mengapa dia begitu hebat, tontonlah serial dokumenter ESPN The Last Dance .

Jordan’s career was held under the largest microscope in all of sports. Despite his status in society, it did not distract Jordan from his craft. He had a winner’s mentality that does not exist in today’s NBA. To be truly great, in any craft or profession, it takes a different level of mindset. One that wants to beat and destroy their opponent in every facet. Jordan was a mental psychopath (and pure genius) in that element of the game. He would go to lengths to find a reason to want to beat opponents, even if he had to make one up.

Baca Juga : 5 Prediksi Dini Untuk Musim NBA 2021.

Posted in Galeri

Lakers Tanpa Kobe Bryant

Los Angeles Lakers berada di tengah-tengah kemenangan beruntun tiga pertandingan dan, luar biasa, Kobe Bryant telah mencetak setidaknya 30 poin di setiap kemenangan itu. Pertandingan tersebut juga di tayangkan live di asia oleh situs maxbet indonesia.

Memang, kemenangan datang melawan orang-orang seperti Bobcats, 76ers dan Wizards. Tapi itu tetap luar biasa karena Kobe mencetak lebih dari 30 poin dan kemenangan Lakers biasanya tidak cocok dalam kalimat yang sama.

Faktanya, Bryant telah mencetak setidaknya 30 poin dalam tujuh pertandingan terakhir Lakers, tetapi mereka hanya berhasil memenangkan tiga pertandingan terakhir.

Kobe memimpin liga dalam hal mencetak 29,5 poin per game, dan mencetak 47 persen terbaik dalam karirnya dari lapangan. Namun meski Bryant sedang menjalani musim bertipe MVP, masih ada yang mengatakan Kobe mungkin menjadi akar perjuangan Lakers.

Datang lagi?

Saya tahu bahwa Bryant memiliki kecenderungan untuk mendominasi bola, dan kadang-kadang dia masih mencoba melakukan terlalu banyak pada bagian ofensif. Tapi setelah semua Lakers melewati musim ini, permainan luar biasa Kobe tampaknya tidak menjadi kekhawatiran mereka.

Namun, Chris Broussard dari ESPN mengatakan bahwa meskipun angka Bryant menunjukkan dia menjalani musim individu yang hebat, ada orang lain yang mengatakan Bryant adalah kontributor utama perjuangan Lakers.

Mungkin fakta bahwa Bryant memimpin liga dalam upaya tembakan dari lapangan dan masih mempercayai dirinya sendiri lebih dari rekan satu timnya telah merugikan Lakers musim ini. Tapi apakah itu berkontribusi lebih pada awal 12-14 Lakers daripada cedera Steve Nash dan Pau Gasol?

Atau bagaimana dengan Lakers yang menggunakan tiga pelatih selama 26 pertandingan? Saya kira tidak masalah bahwa Dwight Howard tidak sepenuhnya sehat atau tim telah berjuang keras untuk beradaptasi dengan skema Mike D’Antoni.

Jauh lebih mudah untuk menyalahkan kecemerlangan Bryant dan menjalankan rencana liburan Anda.

Tapi dalam nada “Christmas Carol ” Charles Dickens dan masa depan Ghost of Christmas, di mana Lakers tanpa 29,5 poin Bryant, 5,2 rebound dan lima assist per game?

Tentu tidak dalam diskusi sebagai penantang NBA Finals 2012-13.

Bahkan pada 12-14, ada sedikit orang yang merasa Lakers tidak dapat membalikkannya begitu Nash kemungkinan besar akan kembali pada Hari Natal dan Lakers menemukan ritme yang konsisten. Tapi lakukan itu, Bryant tetap harus menjadi titik fokus pelanggaran, karena tidak ada orang lain yang berhak.

Lakers mengharapkan Howard menjadi lebih dominan secara ofensif dalam pick-and-roll bersama Nash, dan Gasol akan mendapatkan kembali kepercayaan dirinya bermain di samping Nash. Tapi apa yang terjadi jika serangan serang cepat melambat?

Apakah ada orang lain dalam daftar yang dapat secara konsisten membuat pelanggarannya sendiri selain Bryant?

Dan siapa lagi di antara lima starter Lakers yang telah membuktikan bahwa mereka memiliki bakat dan moxie untuk melakukan pukulan terbesar dalam permainan ketika semuanya dipertaruhkan, dan juga mengakui tindakan mereka, terlepas dari konsekuensinya?

Kembalinya Nash mungkin berarti bahwa Bryant mendapat lebih sedikit tembakan dari lapangan dan itu bahkan bisa berarti akhir dari upayanya untuk memimpin liga dalam mencetak gol lagi pada usia 34. Tapi Lakers masih belum memiliki kesempatan untuk lolos ke babak playoff. , apalagi Final tanpa Bryant, dan dalam situasi apa pun mereka menjadi tim yang lebih baik tanpa dia.

Jodie Meeks tidak bisa meniru bakat Bryant di lapangan, dan dia jelas tidak bisa menyamai kepemimpinan dan pengalaman Kobe di luar lapangan.

Dan kualitas kepemimpinan itu mungkin menjadi satu-satunya faktor terpenting dalam hal membalikkan musim Lakers.

Gasol telah memenangkan dua cincin, tetapi dia tidak memiliki tekad dan kemauan Bryant. Begitu pula Howard maupun Nash.

Mungkin ada angka yang mengatakan Lakers adalah tim yang lebih baik ketika Kobe mencetak kurang dari 30 poin, tetapi saya dapat memikirkan beberapa orang lain yang mengatakan Lakers tidak memiliki peluang untuk memenangkan kejuaraan tanpa dia.

Posted in Berita

Apakah Sponsor Situs Slot Online Di NBA merugikan?

Ketika saya memperkenalkan situs slot online ke dalam olahraga, selalu sulit untuk mencapai keseimbangan. Banyak penggemar menyukai olahraga demi kepentingannya sendiri, dan mungkin merasa canggung atau bahkan tersinggung tentang pengenalan elemen finansial ke dalam game. Dan sementara orang lain mungkin senang jika orang-orang bertaruh pada olahraga, mereka mungkin khawatir bahwa perubahan pada akses data yang ditawarkan sponsor ini dapat kembali mengganggu permainan.

Ini adalah ladang ranjau yang harus dinavigasi oleh National Basketball Association, atau NBA, ketika pertama kali mengizinkan sponsor perjudian pada tahun 2018. Sebagai akibat dari perubahan tersebut, beberapa perusahaan – termasuk nama – nama rumah tangga seperti MGM – telah menerima tawaran tersebut. Apa sebenarnya konsekuensinya? Artikel ini akan membahas apa yang terjadi – dan apakah game tersebut benar-benar terpengaruh oleh perubahan kebijakan.

Sejarah protes

Sponsor perjudian telah menjadi masalah pelik selama bertahun-tahun dalam olahraga Amerika – dan tidak hanya di NBA. Pemimpin mapan di banyak olahraga, termasuk NFL, telah menjadi penentang proses – dengan NFL mengklaim sejauh tahun 1960-an bahwa perjudian adalah ancaman utama olahraga. Ketika keputusan Mahkamah Agung yang mendukung taruhan olahraga terjadi pada Mei 2018 (memicu kemitraan), referensi dibuat untuk “titik-mencukur” – skandal yang melanda basket perguruan tinggi adegan kembali tahun 1950-an, yang melihat pengaturan skor pertandingan terjadi di untuk mendapatkan keuntungan dari hasil tertentu.

Apa yang berubah?

NBA kini telah mengumumkan bahwa mereka akan mengizinkan olahraga perjudian perusahaan untuk beriklan di berbagai saluran publik menghadap serta untuk menggunakan aset merek NBA sendiri. Mitra utama pertama adalah perusahaan kasino MGM – ini diumumkan pada pertengahan 2018. Sebagai bagian dari kesepakatan ini, MGM akan diizinkan untuk menggunakan citra NBA, termasuk logo – meskipun hak semacam ini juga akan tersedia untuk perusahaan lain di wilayah tersebut. Perusahaan lain, termasuk Betstar, telah berusaha keras untuk masuk dan mendapatkan sepotong kue sponsor.

Integritas game?

Mungkin kritik utama dari pengenalan sponsor perjudian di NBA dan di tempat lain adalah bahwa mereka melemahkan integritas dari pertandingan apa pun yang sedang dimainkan, dan bahwa mereka memberi penggemar dan pengamat – dan bahkan pemain, dalam kasus pengaturan pertandingan – insentif yang miring. Menonton pertandingan olahraga sebagai penggemar biasanya merupakan aktivitas yang berorientasi pada kesetaraan, karena semua penggemar memiliki kepentingan yang sama pada hasil pertandingan: mereka ingin tim mereka yang sudah lama menang, atau mereka netral. Namun, ketika perjudian dimasukkan ke dalam campuran, beberapa pengamat mulai menggunakan permainan sebagai cara untuk mencoba menghasilkan keuntungan.

Namun, apakah ini memengaruhi integritas game atau tidak, masih harus dilihat. Olahraga tentu belum ditempatkan di bawah ancaman eksistensial yang signifikan dalam cara bahwa para pemimpin NFL dekade berlalu diprediksi akan terjadi pada olahraga mereka: jutaan masih menonton, dan banyak juga menempatkan taruhan diri mereka di NJ o nline c asino situs. Seiring waktu, bagaimanapun, akan mulai menjadi lebih jelas apakah publik yang menonton NBA memang kehilangan kepercayaan pada olahraga atau tidak.

Hak istimewa data

NBA memiliki beragam data yang dikumpulkannya tentang pemain, tim, kinerja, dan lainnya – dan dengan dua konferensi, tiga divisi di masing-masing, dan berlangsungnya 82 pertandingan per musim, data ini meningkat dengan cepat. Beberapa di antaranya tersedia untuk umum atau dikompilasi oleh orang lain, tetapi sebagian besar tetap sepenuhnya berada dalam perlindungan otoritas NBA. Ketika MGM menandatangani kesepakatannya dengan NBA, dengan cepat menjadi jelas bahwa bagian dari paket itu adalah akses ke data ini untuk meningkatkan penawaran pelanggannya.

Meskipun pada prinsipnya, sepertinya tidak ada yang salah dengan itu, sekarang kasus perusahaan perjudian memiliki akses ke sumber data yang tidak dimiliki oleh organisasi lain – seperti outlet berita olahraga, atau grup penggemar -. Mungkin setelah dampak penuh dari perkembangan seperti ini diketahui, persepsi tentang paket sponsor dapat berubah.

Secara keseluruhan, masih harus dilihat efek seperti apa yang mungkin dimiliki sponsor perjudian NBA. Mengingat bahwa perjanjian sponsor judi pertama hanya terjadi pertengahan tahun lalu, panjang – efek jangka tidak belum jelas. Tidak ada tanda-tanda perjanjian sportsbooks seperti ini mematikan permainan – tetapi dengan segala sesuatu mulai dari akses data hingga integritas permainan untuk dipikirkan, tidak keluar dari pertanyaan bahwa mereka akan dianggap negatif di masa depan.

Baca juga: Final NBA 2020: LeBron James Kembalikan kejayaan L.A Lakers.

Posted in Berita

5 Prediksi Dini Untuk Musim NBA 2021

Ini adalah prediksi saya untuk musim NBA berikutnya.

1. Lakers akan mengulang melawan Heat di Final

Ini bukan prediksi yang sangat kreatif dari mabosbet, tapi kecuali anggota tim lainnya melakukan gerakan tepat waktu, sepertinya kita akan mengulang Final tahun depan.

Miami mengekspos batasan Milwaukee dan Boston playoff ini, dengan Erik Spoelstra benar-benar mengungguli Mike Budenholzer dan Brad Stevens secara berurutan. Tidak seperti pesaing lain di timur seperti Philly dan Brooklyn, Heat juga memiliki banyak ruang untuk menyesuaikan daftar mereka, dan senjata muda mereka sekarang memiliki playoff yang dalam untuk membuat mereka lebih berani.

Di barat, Lakers memiliki dua dari tiga pemain teratas di liga yang dengan tegas menunjukkan bahwa mereka dapat membawa pemain pendukung rata-rata ke tanah yang dijanjikan. Clippers lebih berbakat daripada Lakers, tetapi Ty Lue perlu mengatasi chemistry dan konsistensi mereka sebelum mereka dapat dianggap sebagai ancaman kejuaraan. Nuggets terlalu muda, Warriors terlalu tua, dan Rockets adalah keranjang, jadi jalan menuju final NBA relatif lurus ke depan untuk Lakers.

2. Warriors akan kembali ke babak playoff dengan tenang.

Ingatan saya tentang Golden State sebelum Kevin Durant adalah tim dengan daftar pemain yang sangat dalam dan formasi bola kecil yang mematikan dengan Steph Curry, Klay Thompson, Draymond Green, Andre Iguodala dan Harrison Barnes yang membuat liga ketakutan.

Maju cepat lima tahun, dan bangku Warriors adalah salah satu yang terburuk di liga, dan susunan pemain maut yang terdiri dari tiga besar yang menua, Andrew Wiggins dan Kevon Looney mungkin tidak membuat terlalu banyak tim di malam hari. Musim Golden State mungkin akan bergantung pada apakah Andrew Wiggins akhirnya dapat memenuhi potensi dan kontrak maksimalnya, yang tampaknya seperti peregangan.

Curry, Thompson dan Green semuanya memiliki karir yang kurang dihargai secara kriminal, tetapi mereka akan membutuhkan banyak bantuan dari kantor depan Warriors jika mereka ingin kembali ke eselon atas di konferensi barat.

3. Phoenix Suns akan gagal menciptakan sihir gelembung dan melewatkan babak playoff lagi

The Suns adalah kisah yang menyenangkan dari gelembung NBA, diakhiri dengan rekor 8-0 untuk nyaris ketinggalan turnamen play-in konferensi barat. Phoenix juga merupakan kisah yang menyenangkan di awal musim lalu, mencari tempat untuk bermain di playoff pada akhir November sebelum cedera menggagalkan musim mereka.

Poin terakhir itulah mengapa saya tidak bisa melihat Phoenix melakukan playoff. The Suns hebat ketika Ricky Rubio dan Aron Baynes (yang sekarang menjadi agen bebas) berada di lantai, tetapi kedua pemain berjuang untuk tetap sehat. Konferensi barat adalah pertumpahan darah, dan skor Devin Booker hanya akan memenangkan begitu banyak pertandingan.

Prediksi Dini Untuk Musim NBA 2021

4. Luka Dončić akan menjadi MVP termuda dalam sejarah liga

Jika Giannis Antetokounmpo memenangkan MVP tahun depan, ia akan bergabung dengan Bill Russell, Wilt Chamberlain dan Larry Bird sebagai satu-satunya pemain yang memenangkan tiga penghargaan MVP berturut-turut.

Fakta bahwa baik Michael Jordan atau LeBron James tidak berhasil melakukan tiga pertandingan berturut-turut menunjukkan bahwa kelelahan pemilih adalah hal yang nyata, dan setiap kesuksesan musim reguler untuk Antetokounmpo kemungkinan akan diambil dengan sebutir garam sekarang karena Bucks telah mengecewakan. dalam pasca-musim berturut-turut.

Para pemilih juga memiliki sejarah jatuh cinta dengan narasi. Russell Westbrook memenangkan MVP pada 2017 ketika ia menjadi pemain pertama yang mendapatkan rata-rata triple double sejak Oscar Robertson pada 1962. Westbrook juga mencatatkan rata-rata triple double pada musim berikutnya, tetapi pencapaian itu telah menghilangkan perasaan bersejarah.

Narasi Luka Dončić sebagai MVP termuda dalam sejarah liga akan terlalu berlebihan untuk diatasi oleh kebesaran historis penampilan musim reguler Antetokounmpo.

5. Brooklyn akan kalah dalam sapuan seorang pria di ronde pertama

Kecuali jika ada perubahan peraturan besar yang tidak saya sadari, hanya akan ada satu bola yang bisa dicetak oleh Brooklyn Nets saat mereka bermain pada tahun 2021.

Ini berarti sayap dengan tingkat penggunaan tinggi seperti Kevin Durant, Kyrie Irving, Caris LeVert dan Spencer Dinwiddie perlu berbagi bola. Saya harap saya salah tentang hal ini, tetapi saya tidak bisa melihat Durant kembali ke bentuk sebelumnya mengingat usianya dan parahnya cederanya.

Pelatih rookie Steve Nash adalah pilihan menarik untuk franchise dengan aspirasi kejuaraan. Mungkin Nets mengira dia akan bisa mengajari Irving bagaimana memberikan kepada rekan satu timnya?

Lihat juga Final NBA 2020: LeBron James Kembalikan kejayaan L.A Lakers.

Posted in Liga

Final NBA 2020: LeBron James Kembalikan kejayaan L.A Lakers

LeBron James mengembalikan kejayaan Los Angeles Lakers dengan penampilan MVP di Game 6 NBA Finals.

Jauh di masa depan, ketika para arkeolog bola basket mulai menggali DNA untuk memahami Final NBA 2020, menurut Anda apa yang akan mereka temukan dan tentukan?

Sebagai permulaan, mereka akan takjub mengetahui bahwa seorang juara dunia dinobatkan setelah tiba di Disney World, bukan sebelumnya. Dan penelitian akan menunjukkan aktivitas seperti itu terjadi di musim gugur dan bukan musim panas ketika Trofi Larry O’Brien biasanya diberikan.

Namun, terutama, akan ada bukti yang meyakinkan dan tidak dapat disangkal bahwa kejayaan Los Angeles Lakers telah dipulihkan di tempat yang sama dan pada malam yang sama LeBron James melihat kehebatannya berlanjut.

“Laker Nation menginginkan rasa hormat mereka, dan saya ingin rasa hormat saya juga,” kata pemain yang merebut gelar keempatnya dan juga MVP Final keempat sebagai hadiah perpisahan.

Ini adalah perayaan bersama dari franchise bertingkat dan superstar yang menantang usia, yang saling membutuhkan, yang mengambil putaran kemenangan bersama dengan berpacu setelah memenangkan seri empat game ke dua atas Miami Heat. Lakers telah melewatkan babak playoff sepenuhnya selama enam tahun terakhir sementara LeBron menyaksikan mereka dari rumah musim panas lalu setelah cedera pangkal paha membuatnya menjadi yang terbaik di musim pertamanya di LA.

lebron dan anthony davis

Tapi kemudian confetti Ungu dan emas jatuh hampir secepat Heat di Game 6 yang merupakan pembongkaran Laker yang diinfuskan LeBron hampir dari titik awal; mereka naik 30 poin sebelum paruh waktu. Tim dan pemimpin mereka memberikan segalanya pada Minggu malam dalam performa yang luar biasa, dan satu-satunya hal yang tersisa Lakers tidak diragukan lagi.

Itu adalah 17 gelar sekarang untuk Lakers, mengikat Celtics untuk rekor NBA, dan gelar ketiga LeBron dengan tim sebanyak itu; tidak ada orang hebat sepanjang masa yang pernah melakukan itu.

Apa yang membuat dinamis antara tim dan bintang bekerja adalah bahwa LeBron merasa memiliki tanggung jawab penting untuk melihat Lakers berhasil, dan sebaliknya.

“Begitu dia menaruh kepercayaan itu pada kami, kami harus mewujudkannya,” kata presiden Lakers Rob Pelinka. “Tidak ada pilihan lain. Kami bersyukur menempatkannya di posisi itu untuk meraih gelar juara keempat.”

Sekali lagi, di panggung tertinggi, LeBron adalah tornado. Dia rata-rata mencetak 29,8 poin, 11,8 rebound, 8,5 assist, dan menembak 59,1 persen secara seri. Dia tidak pernah memiliki permainan yang buruk atau menunjukkan selip atau membuat kesalahan besar. Konsistensi dan level tingginya sangat luar biasa untuk seseorang di usia 35 dan di musim ke-17. Dia juga tetap kokoh, sebuah bukti tubuh yang menolak untuk mengecewakannya meskipun bertahun-tahun memakai tapak.

Dia sebelumnya memenangkan gelar dua kali di Miami dengan sepasang bintang, kemudian membawa Cleveland ke kejuaraan pertama mereka, kemudian tiba di Los Angeles dua musim panas lalu membawa harapan dan ekspektasi tinggi yang pada awalnya agak tidak realistis. Dia tidak memiliki Anthony Davis saat itu, dan setelah cedera, dia juga tidak bermain di babak playoff. Selip itu membuat saraf di LeBron tersinggung, dan juga sumber motivasi yang belum dimanfaatkan yang mendorongnya sejauh ini.

Adapun kejuaraan terbaru ini, dia dan Lakers melakukannya dalam keadaan yang tidak biasa, menghabiskan hampir empat bulan di dalam lingkungan yang tertutup keamanan yang disebabkan oleh pandemi yang menunda musim dari Maret hingga Juli. Tapi perjalanan tidak pernah goyah – Lakers hanya kalah lima pertandingan di playoff – dan tekad LeBron hanya diperbesar dan diperkuat dalam gelembung ini.

“Pergi ke hal yang tidak diketahui” adalah bagaimana dia menggambarkan perjalanan Disney dari awal sampai akhir, menambahkan: “Begitu saya masuk ke sini, saya berkata ‘Ini adalah misi saya. Inilah mengapa saya di sini’. Saya ingin menjaga energi saya di tempat yang benar.”

Dia tahu apa yang dipertaruhkan, tugas mengembalikan kejayaan Lakers sambil mendorong legendanya sendiri melampaui batasan lain. Ini dicapai dengan tampilan malam memimpin dengan memberi contoh dan sesekali menjatuhkan triple-double dan memberikan permainan yang menentukan di setiap babak.

Vogel mengatakan bahwa menyaksikan LeBron di malam pertandingan tidak memberikan gambaran total atau menggambarkan arti sebenarnya dari bintang tersebut bagi tim, bahwa pengaruh LeBron terlihat di bawah permukaan dan di belakang layar. Vogel menjelaskan: “Ketika Anda mengira Anda tahu, Anda tidak tahu.”

https://www.youtube.com/watch?v=eK2kTEmaxHI
Posted in Berita